Enam Bupati/Walikota di Sultra Raih Penghargaan BNPB Pusat

  • Bagikan
Enam BupatiWalikota di Sultra Raih Penghargaan BNPB Pusat

Gatenews.co – GUBERNUR Sulawesi Tenggara (Sultra) H. Ali Mazi, SH., menyerahkan penghargaan sebagai daerah dengan Kategori Penanganan Covid-19 Terbaik kepada Bupati Muna Barat Drs. Achmad Lamani, M.Pd. Penyerahan penghargaan tersebut didampingi Sekretaris Utama Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Pusat, Lilik Kurniawan, S.T., M.Si., Selasa 2 Novembet 2021.

Selain Bupati Muna Barat, lima kepala daerah lain di Sultra dengan Status Penanganan Corona Terbaik yang turut diganjar reward oleh BNPB adalah Wali Kota Kendari Sulkarnain Kadir, SE., ME., Bupati Konawe Utara Dr. Ir. H. Ruksamin, ST., M.Si., IPU., ASEAN. Eng., Bupati Konawe Selatan H. Surunuddin Dangga, ST., MM., Bupati Bombana H. Tafdil dan Buton Selatan, H. La Ode Arusani.

Ads

Sekretaris Utama BNPB, Lilik Kurniawan, menyampaikan apresiasi atas kinerja kepala daerah tersebut karena telah berkontribusi membantu kerja-kerja Pemerintah Pusat dalam upaya memutus mata rantai penyebaran Corona.

Lilik Kurniawan menyatakan keenam kepala daerah di atas patut menjadi contoh bagi kepala daerah lain agar ikut aktif melakukan upaya penanganan Covid-19 secara maksimal sehingga status pandemi di Indonesia segera berakhir.

Secara terpisah sebelum ajang penerimaan penghargaan, Bupati Muna Barat Achmad Lamani, menyampaikan rasa terima kasih atas reward yang diberikan oleh BNPB pusat. Kata Lilik Kurniawan, penghargaan ini menjadi motivasi bagi Muna Barat untuk terus meningkatkan kinerja dalam berbagai aspek.

Sebagai informasi, penyerahan penghargaan kepala enam kepala daerah ini dilakukan disela Rapat Koordinasi Penguatan Sinergi Antar Lembaga dan Kemitraan dalam Rangka Penanggulangan Bencana di Provinsi Sulawesi Tenggara.

Dalam pertemuan tersebut, selain menekankan partisipasi aktif penanganan bencana non alam seperti pandemi, Lilik Kurniawan menekankan kepala daerah agar memberi atensi serius terhadap potensi bencana alam. Baik sebelum atau saat bencana terjadi dan pasca bencana alam.

“Selain melakukan sinkronisasi program penanganan bencana lintas lembaga, yang patut diingat adalah bagaimana mempersiapkan diri sebelum, saat dan pasca bencana terjadi,” kata Lilik Kurniawan.

  • Bagikan