Kepengurusan Berakhir, Dewan Pers Buka Pendaftaran Calon Anggota

  • Bagikan
Kepengurusan Berakhir, Dewam Pers Buka Pendaftaran Calon Anggota

GATENEWS- JAKARTA: – Tak lama lagi jabatan Anggota Dewan Pers periode kepemimpinan M Nuh berakhir. Badan Pekerja Pemilihan Anggota (BPPA) segera menjaring anggota untuk masa tugas 2022-2025.

“Untuk pendaftaran sudah dimulai sejak Rabu, 10 November 2021 sampai Jumat, 26 November 2021 mendatang,” demikian pengumuman BPPA Dewan Pers yang diterima media ini.

Ads

Mekanisme pendaftaran calon anggota baru Dewan Pers, saat ini timsel atau BPPA berasal dari utusan organisasi perusahaan media dan organisasi pekerja media yang menjadi konstituen Dewan Pers.

Adapun komposisi panitia seleksinya terdiri dari Syafril Nasution (ATVSI) sebagai ketua, Jajang Jamaluddin (AJI) sebagai sekretaris. Selain itu ada delapan anggota masing-masing, Atal S Depari (PWI), Bambang Santoso (ATVLI), Firdaus (SMSI), Hendra Eka (PFI), Herik Kurniawan (IJTI), K. Candi Sinaga (PRSSNI), Syamsuddin Hadi Sutarto (SPS) dan Wenseslaus Manggut (AMSI).

Dari pengumuman yang dikeluarkan BPPA, kriteria calon anggota Dewan Pers mesti memenuhi syarat umum dan syarat administrasi serta mengisi formulir.

“Syarat umumnya yakni mesti mmahami kehidupan pers nasional dan mendukung kemerdekaan pers berdasarkan Undang-Undang Nomor 40 Tahun 1999 tentang Pers dan Kode Etik Jurnalistik. Selain itu mesti memiliki integritas pribadi, memiliki sense of objectivity dan sense of fairness, memiliki pengalaman yang luas tentang demokrasi, kemerdekaan pers, mekanisme kerja jurnalistik, ahli di bidang pers dan atau hukum di bidang pers,” ujar Panitia pendaftara, Firdaus.

Utusan SMSI ini menyebut kriteria unsur calon yang akan diakomodir, masing-masing unsur wartawan yang mesti masih menjadi wartawan, unsur pimpinan perusahaan pers yang masih bekerja sebagai pimpinan perusahaan pers serta unsur tokoh masyarakat ahli di bidang pers dan atau komunikasi dan bidang lainnya.

Untuk Syarat Administrasi, sebut Firdaus calon anggota mesti membuat surat pernyataan kesediaan untuk dicalonkan menjadi anggota Dewan Pers, bersedia menandatangani dan mematuhi pakta integritas, membuat surat pernyataan tidak sedang menjadi terdakwa, terpidana atau mantan terpidana, kecuali terkait kasus pidana memperjuangkan kebebasan pers, kebebasan berekspresi dan hak asasi manusia.

“Selain itu mesti ada surat rekomendasi dari salah satu organisasi pers yang telah ditetapkan oleh Dewan Pers. Menyertakan kartu identitas yang masih berlaku, Menyertakan riwayat hidup. Menyertakan pas foto berwarna terbaru ukuran 4×6 dua lembar,” terangnya.

  • Bagikan